oleh

Ilmuwan Australia Temukan Terumbu Karang Terbesar dan Tertua, Berumur 400 Tahun

AUSTRALIA, PUBLIKNEWS.COM РDilansir dari Suara.com, Minggu (22/08/2021) para ilmuwan Australia menemukan salah satu koloni karang terbesar dan tertua di Great Barrier Reef, yang merupakan sistem terumbu Karang terbesar di Bumi.

Karang besar milik genus Porites itu berukuran lebar 10,4 m dan tinggi 5,3 m, menjadikannya karang terbesar dan tertinggi keenam di Great Barrier Reef.

Para ahli yang menyelam menemukan karang tersebut di lepas pantai Goolboodi, bagian dari Kepulauan Palm di Queensland, Australia, dan menamainya “Muga dhambi”, yang berarti karang besar dalam bahasa suku Manbarra, penduduk asli Kepulauan Palm.

Baca Juga :  Selama Dua Hari, Kadis DLH Meranti Turun Langsung Atasi Banjir di Kota Sagu

Tim ilmuwan menemukan bahwa karang besar tersebut sudah ada berkisar antara 421 dan 438 tahun. Dengan kata lain, karang itu sudah ada sebelum kolonisasi Australia.

“Koloni itu telah bertahan selama berabad-abad dari paparan spesies invasif, peristiwa pemutihan karang, dan sekitar 80 topan besar. Strukturnya mungkin salah satu yang tertua di Great Barrier Reef,” kata Nathan Cook, ilmuwan kelautan di Reef Ecologic dilansir dari Suara.com (22/08/2021).

Menurut Cook, karang merupakan hewan kolonial yang mendapatkan sebagian besar energinya dari hubungan simbiosis dengan alga yang disebut Zooxanthellae.

Baca Juga :  Giliran Australia Mengakui Yerusalem Barat Ibu Kota Israel

Para ahli menemukan bahwa Muga dhambi dihubungkan oleh kerangka yang terbuat dari kalsium karbonat, membuatnya perlahan tumbuh seiring waktu.

“Koloni besar ini tumbuh dalam bentuk setengah bola, kemungkinan memprioritaskan untuk membesar daripada meninggi agar tercapai stabilitas. Sulit bagi spesies karang keras mana pun untuk tumbuh sangat tinggi tanpa patah,” tambah Cook.

Cook menambahkan bahwa masih banyak sudut Great Barrier Reef yang belum dijelajahi dan tidak menutup kemungkinan jika ada koloni karang yang lebih besar dari Muga dhambi.

Koloni kuno seperti Muga dhambi memberi para ilmuwan kesempatan berharga untuk mempelajari lebih lanjut tentang kondisi terumbu saat karang tumbuh.

Baca Juga :  Pantau dan Atasi Banjir di Selatpanjang, Kapolres Meranti Turun ke Lokasi

Sayangnya, karang termasuk makhluk sangat sensitif dengan perubahan lingkungan, terutama kenaikan suhu laut. Telah terjadi penurunan 50 persen tutupan karang di Great Barrier Reef selama 30 tahun terakhir.

Tim ahli berharap meskipun sebagian besar tutupan karang hilang, koloni tangguh seperti Muga dhambi tetap dapat terus bertahan di masa depan.

Penulis : Haryono



Redaksi Publik News menerima kiriman berita, rilis pers dan opini. Kirim ke: mediapubliknewscom@gmail.com atau WhatsApp: 0852 7213 4500

Komentar