oleh

Lahan Beralih Jadi Kebun Sawit, BPCB Sumbar Tekankan Pemkab Siak untuk Segera Amankan Temuan Sejarah

SIAK, PUBLIKNEWS.COM – Dalam penelusuran, Kamis (6/2/2020) siang, tim Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Sumatera Barat didampingi Disdikbud Siak meninjau langsung lokasi batu nisan makam kuno itu di Kampung Koto Ringin, Kecamatan Mempura, Kabupaten Siak, Riau.

Saat dicek, lahan di sekitar temuan benda peninggalan bersejarah itu sudah rata dengan tanah, pohon-pohon di lahan itu disusun rapi di tanah yang lapang. Di sana tampak beberapa pekerja sedang menggarap lahan tersebut.

Berdasakan informasi dari pihak Disdikbud Siak yang ikut turun melakukan peninjauan bersama BPCB Sumbar, lahan itu akan dijadikan perkebunan sawit.

“Dapat info kalau pemilik lahan akan membuat kebun sawit, warga itu keturunan Tionghoa, orang Siak dia,” Kata Ay Rizal perwakilan dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Siak, Kamis (6/2/2020).

Baca Juga :  Dua Santri Klaster Magetan Asal Siak Positif Corona, Kini Dirawat di RSUD

Dari pengecekan itu, bagian Pengamanan, Penyelamatan dan Zonasi (P2Z) BPCB Sumbar, Emi Rosman menekankan kepada pemerintah kabupaten Siak agar segera cepat tanggap mengamankan lokasi temuan benda bersejarah di sana.

“Secepatnya Pemkab Siak harus ambil alih lahan ini. Berdasarkan undang-undang Nomor 11 tahun 2010 tentang cagar budaya, pemerintah itu wajib melestarikan benda atau bangunan peninggalan sejarah di wilayah pemerintahannya. Kalau tidak segera, takutnya pemilik lahan buka kawasan perkebunan sawit hilang digarap peninggalan sejarah kita di sini,” Ujarnya.

“Ini kan aset, peninggalan seperti ini nilai sejarahnya tinggi, harus dilestarikan,” Pintanya di depan pihak Disdikbud Siak.

Baca Juga :  Kisah Anak Keluarga Miskin di Siak, Riau Makan Nasi Putih Dengan Kecap

Sementara itu, pihak Disdikbud Siak mengaku belum menyurati kepala Kampung Koto Ringin dan Camat atas temuan batu nisan makam kuno dan benteng tersebut.

“Saya sudah konsep itu surat untuk merekomendasikan Penghulu dan Camat Mempura untuk mensterilkan lokasi temuan, cuma belum kami kirim,” Cakap Ay Rizal.

Setelah melakukan proses peninjauan temuan sejarah itu, pihak BPCB Sumbar akan lakukan pengumpulan data-data dan akan menyurati Bupati Siak agar segera mengamankan dan mensterilkan lokasi dari kegiatan yang akan merusak benda peniggalan sejarah tersebut.

Laporan : Wahyu


Siapakah Yang Layak Jadi Bupati dan Wakil Bupati Kab. Siak 2020 - 2025?
  • *) Pilih Salah Satu
Baca Juga :  92 Peserta Gugur Dihari Pertama Tes CPNS di Siak, Riau



Redaksi Publik News menerima kiriman opini & jurnalisme warga. Panjang kiriman 500 – 600 kata dan dikirim ke: mediapubliknewscom@gmail.com atau WhatsApp: 0852 7213 4500


LOWONGAN KERJA WARTAWAN PUBLIKNEWS

Komentar