oleh

Pecah Telor, Tenaga Medis Puskesmas Bungaraya Positif Covid-19

SIAK, PUBLIKNEWS.COM – Pecah telor bagi Kecamatan Bungaraya, Kabupaten Siak, Riau. Pasalnya, selama ini di kecamatan lumbung padi itu nihil pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19. Kasus ini merupakan pertama kalinya masuk dalam daftar pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Kali ini, satu orang tenaga medis bagian Laboratorium Puskesmas Bungaraya SA wanita (37) bersama anaknya FK laki-laki (10) warga Kampung Bungaraya, harus dilarikan ke Rumah sakit Umum Daerah (RSUD) Tengku Rafian Kabupaten Siak untuk mendapatkan perawatan intensif.

Hal itu dibenarkan Kepala Puskesmas Kecamatan Bungaraya Imelda, ia mengatakan hari ini ada salah satu tenaga Medis bersama anaknya dinyatakan positif Covid.

“Iya, SA merupakan tenaga Medis di Puskesmas ini, dia bagian Laboratorium dan bersama anaknya FK terkonfirmasi positif Covid, tadi sudah dibawa ke RSUD Siak untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut,” kata Imelda saat dikonfirmasi Publiknews.com melalui saluran telepon genggamnya, Kamis (17/9/2020) siang.

Baca Juga :  Jajaran Polres Siak Sisir Kegiatan Illog di Kampung Tuah Indrapura, Barang Bukti Tak Ditemukan

Imelda juga menceritakan kronologis tenaga Medis yang terkonfirmasi positif Covid. Dikatakan Imelda, beberapa minggu lalu anaknya menjadi korban tabrak lari dan dirawat di RS Pekanbaru. Imelda juga menegaskan, sebelumnya SA tidak pernah keluar kemana-mana.

“SA tak pernah keluar jauh selama pandemi, karena musibah itulah dia harus ke Pekanbaru beberapa minggu lalu,” jelasnya.

Sementara itu, selaku Ketua Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kecamatan Bungaraya Amin Soimin mengaku, kasus ini merupakan pertama kalinya terjadi di Bungaraya.

“Ini merupakan kasus pertama kali terjadi di Bungaraya, padahal kami sudah berusaha semaksimal mungkin agar Bungaraya tetap berada di zona hijau. Akhirnya, hari ini ada dua warga yang terkonfirmasi positif Covid-19,” kata Amin Soimin.

Baca Juga :  Ketua PWI Siak Sayangkan, Sulitnya Mendapatkan Informasi Perkembangan Covid-19 dari Tim Gugus Tugas

Amin Soimin menegaskan, agar masyarakat yang merasa ada kontak erat dengan pasien melakukan isolasi mandiri.

“Saya berharap kesadaran masyarakat sendiri. Mana yang merasa pernah ada kontak erat dengan pasien, wajib melakukan isolasi mandiri di rumah,” tegasnya.

Lebih lanjut Amin mengatakan, dengan adanya kasus itu, pihaknya berkordinasi dengan tim gugus tugas kampung agar secepatnya melakukan pendataan warga yang pernah kontak erat dengan pasien.

“Tadi saya langsung kordinasi ke tim gugus kampung, aga secepatnya melakukan pendataan terhadap warga yang pernah kontak erat dengan pasien dan mewajibkan langsung isolasi mandiri di rumah,” tutupnya.

Baca Juga :  Gelar Bimtek, Kadiskes Meranti Sampaikan Motivasi Posyandu Kepada Remaja Pulau Merbau

Di lain pihak, Direktur RSUD Tengku Rafian Siak dr Benny Chairuddin mengaku belum tau tentang kasus tersebut. Namun ia sempat mengatakan, menurut informasi yang ia terima memang ada dua pasien yang terkonfirmasi positif Covid dari Bungaraya.

“Saat ini saya belum tau, mungkin masih ada di ruang belakang. Kalau informasinya sih iya, ada dua orang dari Kecamatan Bungaraya yang terkonfirmasi positif Covid-19. Biasanya nanti sore baru saya terima datanya,” tukas Benny.

Laporan: Koko



ucapan selamat idul adha dari publiknews

Redaksi Publik News menerima kiriman berita, rilis pers dan opini. Kirim ke: mediapubliknewscom@gmail.com atau WhatsApp: 0852 7213 4500


LOWONGAN KERJA WARTAWAN PUBLIKNEWS

Komentar