oleh

Kisah Riska Ramadila, Atlet Voly Kampar yang Kakinya Nyaris Diamputasi

LIPATKAIN, PUBLIKNEWS.COM – Setiap malam Riska Ramadila (17) harus menahan rasa sakit di kaki kanannya. Sudah 7 bulan, dia terbaring di rumah tanpa bisa beraktivitas seperti teman-teman sebaya. Tumor ganas membuat dengkul kanan pemain bola voli andalan sekolah itu bengkak hingga sebesar kepala.

Riska bercerita, kisahnya dimulai pada pertengahan 2019. Kala itu dia dan teman-temannya sedang mengikuti pelajaran olah raga di sekolah. Riska yang sedang asik berolahraga tiba-tiba terjatuh dan lututnya terbentur.

“Awalnya cuma sakit biasa terus hilang lagi. Lama-lama ngilu cuma belum bengkak,” kata Riska dilansir laman kumparan, Sabtu (1/2/2020).

Juli 2019, lutut kanan Riska mulai bengkak dan terus membesar, hingga akhirnya pada Agustus 2019 Riska tidak kuat berjalan lagi. Akibatnya saat ini Riska terpaksa tidak sekolah.

Baca Juga :  Gara-Gara Dituduh Curi Kompor, Remaja 15 Tahun di Kampar Dibakar Massa

Kondisi keluarga Riska yang pas-pasan juga menjadi kendala dalam hal pengobatan. Kedua orang tua Riska, Herianto dan Muzarniati bekerja sebagai penyadap karet, penghasilannya pun tak menentu. Rumah Riska juga sederhana dengan dinding kayu di RT 03, RW 03 Kayu Mas, Kelurahan Lipatkain, Kecamatan Kamparkiri, Riau.

“Sedih juga kalau diceritakan,” ucap Riska.

Perempuan yang menyukai olah raga voli sejak duduk di bangku SD ini sudah menjalani pengobatan di Puskesmas dan dirujuk ke RSUD Arifin Achmad Pekanbaru. Namun pihak RS menyatakan Riska harus dirujuk ke rumah sakit besar di Jakarta.

Baca Juga :  Pemuda ini Kedapatan Coblos 20 Surat Suara untuk Paslon Capres dan Cawapres Nomor Urut 02

Dokter yang mengobati Riska bilang, ada tumor ganas yang tumbuh di lututnya, namun Riska tidak diinfokan jenis tumor apa yang dimaksud. Dokter juga bilang kaki Riska harus diamputasi agar kondisinya membaik. Namun Riska menolak, sebab dia masih ingin bermain voli di masa mendatang.

“Diamputasi kita nggak mau. Kalau operasi pun nggak menjamin sembuh kata dokter,” ucap siswi kelas 3 SMA 1 Kamparkiri itu.

Riska berharap dia bisa sembuh tanpa harus diamputasi. “Soalnya mau main voli, sudah cinta banget sama voli,” kata perempuan yang sering mengikuti berbagai perlombaan voli di daerahnya itu.

Ai Suryati (47), Wasit Nasional untuk Provinsi Riau yang mendampingi Riska mengatakan, hingga saat ini Riska hanya menjalani berobat jalan di RSUD Arifin Achmad Pekanbaru. Dia juga belum mendapat rujukan rumah sakit di Jakarta.


Siapakah Yang Layak Jadi Bupati dan Wakil Bupati Kab. Siak 2020 - 2025?
  • *) Pilih Salah Satu
Baca Juga :  Catur Sugeng Susanto, Resmi Dilantik Sebagai Bupati Kampar



Redaksi Publik News menerima kiriman opini & jurnalisme warga. Panjang kiriman 500 – 600 kata dan dikirim ke: mediapubliknewscom@gmail.com atau WhatsApp: 0852 7213 4500


LOWONGAN KERJA WARTAWAN PUBLIKNEWS

Komentar